BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

kenApa aKU...

"awak tak cari kita, kita yang cari awak tapi takdir yang ketemukan kita..."








Selasa, 3 Februari 2009

“Cinta Abang Burger 11”

Tanpa di sedari, telah hampir sebulan Alia menjalani kehidupan sebagai kehidupan seorang isteri dan menantu. status yang tidak pernah diimpikan dengan cara dia perolehi. sememangnya semua insan di dunia mahukan status tersebut namun bukanlah dengan cara yang sebegitu. ditangkap basah!dan berkahwin dengan tiba-tiba, tanpa ada majlis yang meriah seperti keluarga lain. namun Alia bersyukur kerana dia mendapat tempat berlindung yang amat selesa baginya. hairi bukanlah seorang pemuda yang kaya dengan harta benda tetapi dia seorang yang kaya dengan budi pekerti. manakala mak kiah pula seorang ibu yang penyayang, membuatkan dia benar-benar merasa kasih sayang yang pernah hilang daripada hidupnya dahulu.



" assalamualaikum" kedengaran ada suara menyapanya dan memberi salam dari belakang. Alia menoleh ke belakang. dia mengesot ke kiri sedikit untuk memberikan tempat buat hairi.



"wasalam..awak." alia memberikan senyuman buat hairi yang menghampirinya dan mengambil tempat disebelahnya.



" aliya menung ape? macam jauh menungnya." hairi memulakan bicara. dia merenung ke arah tasik seperti Alia sebentar tadi. angin petang yang berhembus menyapu lembut ke mukanya.



" saya fikirkan hidup saya. diam tak diam dah hampir sebulan saya di sini. bersama awak dan mak. sesuatu yang saya tak sangka akan berlaku dalam hidup saya." alia melepaskan apa yang difikirannya. hari ini biar dia luahkan apa yang terpendam di hatinya.



" terima kasih awak. terima kasih banyak-banyak sebab selamatkan saya dan baik terhadap saya. kalau tak, saya tak tahu akan akan jadi dengan hidup saya sekarang ni."



" kenapa ucapkan terima kasih? saya tak buat apa-apa pun. malah saya yang harus minta maaf pada awak sebab kita terpaksa berkahwin dengan cara begini."



" awak tak perlu mintak maaf. malam tu, awak tak salah. niat awak nak tolong saya kan. dan saya sendiri tak percaya bila awak sanggup menikahi saya. padahal awak tak salah. "



" saya menikahi awak sebab permintaan mak dan rasa tanggungjawab saya sebagai seorang lelaki."



alia bergerak sedikit dan memusingkan badannya ke arah kanan. menghadap hairi di sebelah.

ayat-ayat yang didengarinya sebentar tadi seperti berulang-ulang di gegendang telinganya. benarkah?



" mak suruh awak kahwin dengan saya?" soal alia tidak percaya.



hairi hanya tersenyum dan dia pula mengadap Alia.



" yup, mak minta saya Mohd Hairi bin Zainudin untuk menikahi awak Dayang Alia binti Abdullah"



jawab Hairi dengan nada yang agak nakal dan senyuman melebar. manakala matanya tepat merenung ke dalam mata Alia. dan renungan itu membuatkan muka Aliya mula merah dan panas. cepat-cepat Alia menoleh ke arah lain. kali terakhir hairi memerhatinya sebegitu semasa di rumah Pak Andak.



" sedapnya bihun goreng ni. nurul masak ke along yang masak? " hairi bersuara dengan mulut yang masih mengunyah bihun. laju saja suapan bihun masuk ke mulutnya.



manakala along, nurul dan alia sibuk menyiapkan bahan-bahan untuk masakan untuk kenduri malam arwah malam nanti.



" kak Alia lah yang masak Abang Ery. mana nurul pandai masak." nurul bersuara sambil tangannya mengupas bawang merah. manakala along mea sibuk mengisar lada. alia pula di sinki membersihkan sayur-sayur yang sudah siap di potong.



" sedap bihun awak masak." hairi berdiri di tepi alia dengan pinggan di tangan. renungan matanya membuat alia kelu.





" ehmm..ehmm" nurul bersuara nakal. memerah muka alia.

hairi hanya tersenyum.



"awak ni mudah mengelamunkan? sejak hari pertama saya menikahi awak sampai sekarang. mudahnya berkhayal." kaki hairi menguis-nguis batu-batu di gigi air. sungguh tenang suasana di tasik Machap di petang-petang begini.



alia menoleh ke arah hairi kemudian membuang pandangan pada tasik yang berada di hadapannya. pertanyaan Hairi mengembalikan dia ke dunia realiti.



" hobi saya." Alia menjawab ringkas dan tersenyum. lesung pipit di pipi kirinya jelas kelihatan.



" awak ni siapa sebenarnya Alia?" hairi meluahkan teka teki yang bermain di mindanya selama ini. sejak dua lelaki yang memberi amaraan kepadanya tempoh hari. amat mudah teka teki mengenai asal usul Alia bermain dimindanya.



alia tersenyum seperti tadi bila dia mendengar pertanyaan Hairi. akhirnya keluar juga soalan Hairi berkenaan dirinya. sesuatu yang telah dia duga.



" awak betul-betul nak tahu?," alia bertanya untuk mendapatkan kepastian Hairi.



hairi meletakkan tangannya ke atas tangan Alia. manakalanya pula menganguk dan bibirnya tersenyum. tanpa suara dia memberikan kepastian.



" panjang ceritanya awak.." alia mengeluh lemah.



" pendek kan..." hairi menjawab nakal. saja dia bergurau untuk mengelakkan perbualan yang terlalu serius. dia lebih sukakan cara santai. sebab itu, dia beria mengajak Alia menemaninya memancing di tasik petang ni. warung burgernya di jaga oleh Wan.



"awakkk.." alia bersuara dengan agak manja. sifat Alia yang makin disedari oleh Hairi.



" ok..ok.. ceritalah...kalau panjang sangat. kita tidur kat sini jer.." hairi sempat mengusik Alia.

" seperti yang awak tahu, saya dilahirkan di sarawak. mak saya orang sana. tapi ayah saya orang semenanjung. orang selangor. ayah dengan mak bertemu apabila ayah ditugaskan di sarawak. ayah saya polis. saya ada 2 orang adik-beradik perempuan. dania dan marissa."

"ekh kejap..kejap..bukan ke hari tu awak kata awak anak yatim piatu sebelum kita bernikah. " hairi menyoal apabila dia teringat kembali semasa sebelum dia dan Alia bernikah.

" saya tak habis cerita lagi awak." alia menjawab ringkas. dia tahu Hairi pasti akan bertanya mengenai itu juga.

"tapi segala-galanya berubah apabila ayah diberikan tugas untuk menyiasat satu sindiket penjualan dadah di daerah Sibu. daerah di mana saya dibesarkan. kerana kes tersebut. saya kehilangan semua ahli keluarga termasuk ayah.mereka semua meninggal dunia akibat satu kemalangan yang dirancang, saya terselamat kerana sewaktu itu saya bersekolah di asrama penuh."

" sejak peristiwa itu saya diambil oleh ibu saudara saya. dengannyalah saya menumpang kasih. tapi semuanya juga sementara. apabila Long Madia berkahwin dengan uncle Rizal, semuanya berubah. masa itu kami tinggal di Melaka. sebelum Long Madia berkahwin, dia sebenarnya pensyarah di Universiti Sains Malaysia kat Penang. tapi apabila dah berkahwin, dia melepaskan jawatannya kerana Uncle Rizal seorang yang cemburu." Alia melepaskan keluhan. kayu ditangannya menguis-nguis batu kecil di tanah. Hairi hanya mendengar dengan penuh minat.

" saya pula selepas matrikulasi, saya dapat tawaran belajar di Universiti Kebangsaan Malaysia. selama 3 tahun saya di sana dan saya sebenarnya baru tamat belajar."

" ooo..budak pandai lah Alia ni. " Hairi mencuit hidung Alia yang comel. tindakan spontan daripada Hairi dan membuatkan Alia malu. Dia menjarakkan sedikit jaraknya dengan Hairi. rasanya seperti terlalu rapat antara jaraknya dengan Hairi.

"awakk" seperti biasa ayat itu yang keluar daripada mulut kecil Alia.

" hmm panjang rupanya kisah hidup isteri saya ni. ingat tadi nak dirikan khemah jer kat sini. mana tahu kena tidur sebab cerita tak habis lagi." hairi melepaskan tawanya lalu bangun pergi ke arah batang pancing yang ditinggalkannya tadi.

Alia hanya tersenyum malu. Hairi memang suka mengusiknya. mulanya dia agak janggal tetapi lama kelamaan dia mula selesa. sikap Hairi membuatkan dia tidak merasa terlalu kekok untuk berbicara.

" Alia cepat..ambilkan baldi dalam kereta." tiba-tiba dia terdengar Hairi menjerit kepadanya. dia bingkas bangun dan berlari kearah kereta dan mengambil baldi yang mereka bawa tadi. kemudian berlari semula ke arah Hairi.

" nah awak." Alia menyerahkan baldi kepada Hairi dengan nafas yang tercungap-cungap. baldi bertukar tangan.

" ikan apa ni awak? besarnya!" alia menyoal. ikan yang masih di mata pancing Hairi diperhatikan. hairi amat berhati-hati melepaskan ikan tersebut.

hairi yang mencangkung, mendongak sedikit ke arah Alia yang menunduk seakan sedang rukuk. dia kemudian tersenyum. wajah Alia kelihatan teruja melihat ikan ditangannya. Alia juga tersenyum, kemudian duduk mencangkung seperti Hairi.

" cantiklah ikan ni. "

" ini nama dia ikan kaloi."

"wahh ini ke ikan kaloi. yang macam dalam cerita bawang merah bawang putih tu??" Alia menyoal seakan tidak percaya.

hairi hanya mengangguk dan ikan kaloi tersebut dimasukkan ke dalam baldi. dia mengemas peralatan memancingnya. alia pula masih membelek ikan di dalam baldi tersebut. kelihatan seperti sangat khusyuk membelek ikan.

Hairi meninggalkan Alia dan berjalan menuju Alia dengan peralatan memncingnya. Dia tahu Alia tidak perasan.

selepas menghidupkan enjin kereta, dia pergi kepada Alia. entah apa gadis itu buat dengan ikan kaloi tersebut.

" lia tak nak balik ke? ke nak duduk dengan ikan kaloi ni kat sini. kalau nak nanti Ery lepaskan ikan ni dengan Alia sekali kat dalam tasik.." usik Hairi.

Alia mendongak dan memasamkan mukanya. suka benar Hairi mengusiknya.

" dah nak balik ke? dah siap ke awak memancing? cukup ke seekor jer?" alia menyoal laju. dia kemudian melihat peralatan memancing Hairi yang telah tiada di tepi batu tadi.

"ehhh." alia hairan. " dah siap kemas?"

" dah puan dayang Alia. dah nak balik dah. awak tu jer yang nak jadi penunggu tasik. dah jom balik." hairi mencapai baldi di depan Alia.

" dah pukul 7 petang dah ni. kejap lagi magrib. nanti risau mak kat rumah tu." pantas Hairi berjalan ke arah kereta.

" awak tunggu.." Alia berlari anak mengejar langkah yang agak laju.

kelihatan beberapa remaja yang mengunjungi tasik itu juga beransur pulang ke rumah masing-masing. Hairi memandu tenang pulang ke rumah.

*****


6 comments:

keSENGALan teserlah.. berkata...

eeii..
best2..
sweet sgt dorang nieh..
ske2..
smbung2...

Tanpa Nama berkata...

ermmm... not bad... ade talent..huhu smbung la g.. heheh.. agak2 aku bakal msuk x??? x kisah arrr watak pe2..haha

anNYssa berkata...

huhuhu sape ni?
ko xde name cam ner aku nak masukkan watak tu???

MaY_LiN berkata...

huhu..da stat syg la tu..

misz nana berkata...

dalam hati ada cinta.. hee..

tzaraz berkata...

wahkahkah...teringat lak aku ari tu Madie ngomel sbb kau tak bagi dia watak heroin...hahaha