BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

kenApa aKU...

"awak tak cari kita, kita yang cari awak tapi takdir yang ketemukan kita..."








Khamis, 13 Ogos 2009

" cinta abang burger 17 "

semalam adalah semalam...
hari ini adalah reliti...
esok pasti terjadi...

" madia, kenapa aku tak penah tengok razak balik?" sonah tiba-tiba bertanyakan hal Razak kepada long madia. ketika itu mereka sedang menyapu di kaki lima bangunan kelas darjah 2...

long madia sepi. reaksi biasa yang akan ditunjukkannya andai ada sesiapa yang bertanyakan tentang perihal suaminya itu. hatinya terasa perit. dia mengeluh perlahan dan meneruskan kerjanya.

rakannya yang seorang itu hanya memandang. kerap kali dia bertanya, namun jawapannya hanya sepi.

" kau tak nak minta fasakh ke madi?" sonah memanjangkan pertanyaan.

long madia hanya menoleh ke arah rakannya. pandangan mereka bertaup namun hanya kebisuan yang masih menjawab kedua-dua soalan tadi.

di layar fikiran long madia mengimbas semula kepulangan razak ke rumah 3 hari lalu..

maghrib itu , usai solat maghrib dia mencapai surah yassin. baru hendak menyelak muka pertama, tiba-tiba bertalu-talu pintu rumahnya di ketuk.kuat sekali. seakan mahu pecah daun pintu rumahnya.

pantas dia membuka untuk melihat gerangan tetamu senjanya walaupun di hatinya telah mengagak siapa. madia tenang.

wajah itu muncul. madia hanya mendiamkan diri. berbelas tahun menjadi isteri kepada sekujur tubuh di hadapannya kini, membuatkan dia sudah masak benar dengan perangai lelaki bergelar suali itu.

" abang dah makan? dah solat?" madia mengajukan soalan biasa walaupun dia sendiri tahu akan jawapannya.

razak hanya membatukan diri. langsung tidak di sapa wanita yang masih bertelekung itu. dia menghempaskan diri di kerusi di ruang tamu. lantas mencapai remote tv, menekan-nekan mencari siaran tv yang mampu menarik perhatiannya.

madia membatalkan niatnya untuk membaca surah suci itu. dia menanggalkan telekungnya dan bergegas ke dapur.

pantas sahaja tangannya memanaskan sedikit lauk yang di masaknya petang tadi. dibiarkan sahaja razak yang menonton tv di ruang tamu. hanya suara tv yang sengaja dibuka kuat, mencecah pendengarannya.

siap menyediakan makan malam, dia melangkah ke ruang tamu. hanya tv yang terbuka namun suaminya telah tiada. pintu masih berkunci. dia mengagak bahawa suaminya di dalam bilik. dia berjalan menuju ke bilik. pantas dia menguak pintu bilik tidurnya....dia melihat razak tertunduk di hadapan pintu almari seperti mencari sesuatu. dia melangkah menghampiri razak...

" abang cari ape tu??"
pertanyaan madia mengejutkan razak..dia menoleh sejenak wajah madia. mata madia pula tertancap pada pakaian berselerak di dalam almari. terdetik sesuatu di hatinya dan menunggu reaksi seterusnya daripada suaminya. razak seperti serba salah. tanpa menjawab soalan madia , dia berlalu pergi keluar daripada bilik.
madia terduduk di katil. saban tahun beginilah hidupnya. hidupnya tergantung tanpa sesuatu yang pasti. kehadiran si suami yang diharap sebagai teman hidup hanya sekadar menjadikan dirinya tempat persinggahan. dia tahu razak menggeledah almarinya tadi untuk mencari duit. mujur tadi lelaki itu tidak mengamuk. kebiasaannya tiada lagi kata-kata sayang terucap di bibir lelakii yang pernah mengucap kata sayang padanya berbelas tahun dahulu. yang pasti hanya makian dan bahasa sadis yang merobek reung hatinya. dia pasrah. selepas ini, pasti lama lagilah lelaki bergelar suami itu muncul di hadapannya kerana begitulah selalunya.

"madia..."
saonah memanggil nama kawannya apabila melihat maia yang jauh di bawa perasaan. dia menepuk lembut bahu temannya itu. madia seperti terjaga dari mimpi. lantas menacapai penyapu yang terletak sebentar tadi... dan seperti biasa membiarkan sahaja persoalan saonah tanpa jawapan...

....

" Ery, lia nak pergi rumah long madia boleh tak? " bicara Alia tiba-tiba sewaktu Hairi membantunya membasuh pinggan selepas makan. alia yang berdiri sebelahnya hanya bersahaja melakukan tugasnya, dan pertanyaan alia membuatkan dia terhenti daripada membilas pinggan cucian alia. dia meletak pinggan, berpusiang dan menyandarkan diri di tepi sinki. termenung seketika. risau menjengah di hatinya.

"bila Lia nak pergi?"

alia menolah sebentar pada Hairi di sebelahnya seketika dan lantas menjawab..

" esok...boleh tak?" kemudian tumpuannya beralih pada pinggan-pinggannya.

" lia nak pergi dengan sape? abang temankan k.."

Hairi menawarkan diri menemani alia.

" takpe, lia pergi sendiri. esok lia nak buat bubur kacang. lia ingat, lia nak nak bagi pada Long. long suka makan bubur kacang.. lagpun dah lama lia xjumpa Long."

panjang lebar lia menjawab.
hairi tidak puas hati, berat hatinya melepaskan lia pergi seorang diri. segala cerita yang alia ceritakan padanya sewaktu melihat bulan di pangkin masih terngiang-ngiang di telinganya. hatinya sangat bimbangkan insan ketiga paling disayangi dalam hidupnya. kebetulan esok dia perlu ke bandar menguruskan sesuatu. dan dia tidak pasti jika urusannya dapat diselesaikan awal.

" Lia pergi lusalah. nanti abang temankan." Hairi kembali melakukan tugasnya. harapanya moga Alia mengerti apa yang terdetik di hatinya..


" alaa nape?? lia dah rancang dah. esok sabtu mak long kan cuti.."


' lia pergi lusalah, lusa pun mak long cutikan... esok abang ada hal..abg tak dapat temankan lia..."

" kan alia boleh pergi sendiri.." suara alia seakan merajuk.

" lia..." lembut bicara Hairi.

" erm.." lia menjawab.

hairi memusingkan alia menghadap wajahnya. masam muka Alia dan Hairi hanya tersenyum..
dia mendekatkan mukanya ke wajah gadis itu dan bibirnya mendarat di dahi isterinya. kemudian berlalu meninggalkan Alia yang seakan terkejut... dan mengharap gadis itu mengerti.

3 comments:

MaY_LiN berkata...

hihihi..
akhirnye..
ade n3..
hikhikhik..
sayang la tu..
[~_~]

Tanpa Nama berkata...

lama sungguh aku menunggu n3

Putra Al-Maliki berkata...

Cik Alia nie penulis novel online rupenyer...tahniah.. saya suka baca novel saudari... =)