BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

kenApa aKU...

"awak tak cari kita, kita yang cari awak tapi takdir yang ketemukan kita..."








Selasa, 13 Julai 2010

kenapa aku?? 31

" moga rasa kaseh dan sayang sentiasa tersemai dengan subur dalam sanubari kita"

termengah-mengah aku berlari. huhh semput. mujur budak berdua tu tak kejar aku.
" long.."j mak panggil aku masa aku baru jer nak melangkah masuk ke pintu dapur. Daun lalang yang ada kat tangan aku campak ke tanah. aku mendongak ke arah tingkap rumah. Mak tersenyum pada aku. Lain macam jer senyuman mak aku ni. mesti ada pape ni. 

" Ada ape mak? " aku tanya pada mak.
" naik kejap" mak cakap macam tu.

aku pun jalan naik ke rumah. Adik-adik aku tak tahu ke mana. Senyap jer rumah aku petang ni. Aku cari mak kat ruang tamu depan. 
Uikss terbeliak mata aku, walawei, semalam pasal cincin aku bertekak dengan si Lan tu. Hari ni mak ke pulak aku nak kena bertekak. Aku tak nak jadi anak derhaka. Nak tak nak, aku pergi juga kepada mak yang dah tunggu aku dengan senyum simpul dia lagi tadi dan duduk depan dia.

" nak wat apa ni mak?" aku tanya mak walaupun aku tahu apa benda yang kat depan aku ni. Aku sentuh-sentuh benda kat depan aku ni.

" ini untuk kamu. Lan hantar tadi. " Mak bagitau aku tentang fakta tentang baju putih yang aku tengah dok pegang-pegang ni.

" Untuk orang?? " macam biasalah, aku akan tanya balik.

" nak buat apa mak?" aku tanya lagi. 

" lah kamu ni.. baju ni untuk kamu pakai masa majlis nikah kamu tu lah nanti. takkan mak pulak yang nak pakai." Mak sound macam tu kat aku.

Aku perhatikan baju tu betul-betul. Memanglah cantik, ada batu-batu, fesyen apa entah. aku ac-acu kat badan aku. 

" pergi cuba baju tu tapi rasanya memang sesuai dengan kamu." mak cakap pada aku. Dia tak toleh pun pada aku sebab tengah sibuk dengan bunga telur segala.

" baju anes?" aku tanya mak. 
" a'ah baju kamu, hari tu Lan datang, nak bawa kamu pergi ukur badan tapi kamu tak ada. jadi mak bagikan contoh baju kurung kamu." mak terangkan panjang lebar pada aku.

"oooo.." panjang muncung aku. 
" tak payah pakailah mak, muat ni" confident aku cakap kat mak. Padahal aku malas nak cuba, kemudian aku cepat-cepat bangun nak blah sebelum mak bagi arahan baru kat aku.

Elok jer aku bagun, mak dah buka mulut. 

" Kamu pergi hantarkan lemak pucuk ubi dengan udang kat rumah tok abah kamu. Semalam tok abah kata dia nak makan gulai lemak pucuk ubi dengan udang. mak dah siapkan. kamu tinggal ambil jer bekas atas meja makan kat dapur tu"

Aku terus tersenyum dengan arahan mak yang baru ni. Horrayy, dapat jalan-jalan. Cayalah...
aku terus pergi dapur, capai lauk yang mak dah siap bungkus dan cepat aje menuju ke motor ayah.

****
Masa aku sampai rumah tok abah, rumah tok Abah sunyi jer. Aku tolak jer daun pintu rumah atok aku yang sememangnya tak berkunci tu. Aku letak bungkusan tu kat atas meja dan terus keluar dan menuju pondok cendawan. Mesti atok aku ada kat pondok cendawan.

" tok mak owh tok mak... " aku laung panggil nama tok mak. lebih kurang 50 meter lagi jarak aku dengan pondok cendawan tu. aku percepatkan langkah. Tok mak aku tengah petik cendawan tiram tak perasan pun akan kehadiran aku dari belakang... hehehe 
" Assalamualaikum..." kuat-kuat aku bagi salam.
" Waalaikumsalamwarahmatullahhiwabarakatu.." panjang lebar tok mak jawab. Dia terkejut sambil urut-urut dada. Dia berpaling pandang aku yang dah sengeh macam kerang busuk.

" kamu ni Along.." 

" tok Abah mana tok mak" aku tanya tok mak sebelum tok mak sempat meneruskan kata-kata dia. 

" kenapa cari tok Abah?" tok mak aku tanya.
" tak de pape, sajer jer, rindu.." aku jawab.

" dia kat kebun cina ah san kat bawah sana. nak bawak lembu balik katanya.." 

" owhh.." aku pun terius blah dari pondok cendawan tu. tengah jalan baru teringat belum bagitau kat tok mak pasal lauk. 

" tok mak, tadi orang ada bawak lauk. Mak suruh hantar.." aku jerit kuat-kuat tapi kaki aku dah jauh melangkah dari pondok cendawan tu. harap-harap tok mak dengar, nanti tak delah dia ingat bunian yang hantar.

kebun Cina Ah san. Itu jer yang
bermain dalam kepala aku.. Dan kaki aku menuju ke kebun yang terletak kat depan rumah atok aku. Aku redah jer denai-denai jalan yang sememangnya dah ada. Dari celah semak samun tu, aku cari atok aku. Manelah tok abah ni. Aku cakap dalam hati.

Tiba-tiba aku dengar suara orang berbual. Macam suara Tok Abah tapi dengan siapa hek. Aku pun jalan perlahan-lahan untuk mengendap.n Aku nampakTok Abah dengan seorang lelaki. Erk macam kenal jer. yup memang aku kenal. Azlan. 

 Aku terus mengendap dari balik pokok durian. Cuba-cuba dengar apa yang diorang bualkan tapi tak dengar sangat. tiba-tiba aku rasa geli kat tangan aku. aku malas nak ambil tahu, jadi aku biarkan saja. tapi benda yang menggelikan tu berjalan-jalan pulak kat lengan aku. Aku terus pandang tangan aku dan menjerit.

""aaaaaaaaaaaaa" kuat jugalah aku memekik sambil libas-libas tangan aku dengan harapan ulat gonggok tu jatuh dari tangan aku.

" Long.." tok abah sebut nama aku bila dia dah elok terpacak depan aku. Azlan kat sebelah dia. Dia pandang jer aku yang masih rasa geli-geli disebabkan ulat gonggok tu tadi.

" Buat apa kat sini?"Azlan tanya aku.

"Tok abah, manggis ada tak? " aku buat soalan kat tok Abah tapi tak jawab soalan Azlan. malas aku nak jawab.
tok abah dah faham sangat dengan gelagat aku. dia langsung tak risau walaupun jeritan aku tadi mengejutkan binatang-binatang dalam kebun ni. Dia terus pergi pada si Hitam dan leraikan tali si Hitam. huhuhu jeles lak aku dengan si Hitam. to abah melebihkan dia dari aku.

 " Ada tu.." itu jer dia jawab dengan aku. Suka aku dengan jawapan atok aku. Aku terus melangkah ke pokok manggis yang dekat dengan perigi mata air kat hujung kebun tu.

ade bintang-bintang kat mata aku bila lihat favourite aku kat atas pokok..hohoho tak sabar mau makan. kejap jer aku dah sampai atas pokok. apa lagi, laju jer tangan aku mencapai buah manggis yang dah bertukar kaler hitam..hehehe... bismillah..terus aku sumbat ke dalam mulut..
"ahhh nikmatnya.."

"ehm...ehm.." aku dengar orang berdehem. aku toleh kiri kanan. gulp.. ada orang lain ke selain aku atas pokok ni. bulu roma aku meremang. cam nak terjun jer dari pokok ni. aku pandang bawah..
" ehh ada orang.." laa mamat ni ikut aku rupanya...






2 comments:

natasya berkata...

owh..nie kisah si anis...tros kn usaha...besh dh citer nie...

aNYsa berkata...

hahaha time kaseh natasya..baru belajar2 nak menulis... n siapkan tulisan yang xseberapa ni..