BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

kenApa aKU...

"awak tak cari kita, kita yang cari awak tapi takdir yang ketemukan kita..."








Rabu, 21 Julai 2010

kenapa aku ??32

RecoveryRecovery" moga rasa kaseh dan sayang sentiasa tersemai dengan subur dalam sanubari kita"

aku terus tak memperdulikan Azlan yang asyik mengikut aku ke hulu ke hilir. aku panjat pokok dia tunggu kat bawah. Dia tak pandai panjat pokok kot.

Disebabkan jemu dia mengikut aku ke hulu ke hilir, aku rasa aku kena bercakap dengan dia juga. Tok Abah dengan dah balik. Tinggal si Hitam jer tengah minum air kat perigi mata air. Aku duduk kat tunggul dekat dengan mata air. Azlan duduk tak jauh dari aku.  Aku pun tak tahu macam mana nak cakap dengan dia lagi. geram aku tentang semalam tak habis lagi. Macam ni ke aku nak jadi bini dia. Idea gila betul. Keputusan SPM aku pun tak keluar lagi. Macam manalah ayah dapat idea nak kahwinkan aku. Langsung aku tak boleh faham. Aku+ kahwin=gilo.

" Saya tak nak tahu apa-apa pun." itu ayat aku cakap kat dia. Setelah semalaman aku berfikir tentang keputusan ayah untuk aku, aku fikir aku setujukan jer. Semalam pun dia paksa pilih cincin yang dia suka. Aku ikutkan jer walaupun aku dah puas bertekak nak cincin yang aku suka. Yerlah, bawa aku pergi beli cincin, konon suruh aku pilih tapi semua dia tak berkenan. memang sengaja cari pasalkan. Jadi aku malas nak bantah apa-apa pun. aku setujukan tanpa aku perlu ambil tahu segalanya.

" Saya tak nak paksa awak" aku dengar ayat tu dari bibir dia. aku pandang dia. dia pulak hanya menunduk memandang tanah.

 " Saya ada alasan untuk saya lakukan semua ini. Saya tahu awak masih terlalu mentah untuk menerima sebuah perkahwinan apatah lagi ini adalah sebuah perkahwinan yang diaturkan oleh ibu bapa kita. Saya minta maaf." panjang lebar dia berkata-kata tanpa aku bersuara. Otak kecil aku cuba untuk mencernakan segala yang dia katakan.

"kalau macam tu, saya tak ada apa nak kata lagi, saya cuma mengikut apa pun yang dirancangkan. siapalah saya untuk membantah.."ada sebak dihujung nada aku. Entahlah, sebak memang sebak kena kahwin paksa macam ni, mujur aku belum ada steady boyfriend, kalau tak memang aku bantah habis-habisan. Dan aku terus berlalu meninggalkan Azlan di situ. Pandailah dia balik sendiri.

hari yang ditunggu makin dekat. ingatkan mudah orang nak kahwin ni. Macam-macam kena buat. Urusan di pejabat kadi, klinik dan macam-macam lagi lah. Badan aku pun macam nak demam. Lembik sangat rasanyer. tapi kejadian 2 hari lepas buat aku tertanya-tanya. tapi aku tak  tahu nak tanya pada siapa. aku nampak Azlan dengan seorang perempuan. perempuan tu menangis di dalam dakapan Azlan dan wajah Azlan keliahatan sangat murung. Dua hari lepas entah apa anginnya, dia mengajak Afza ke kawasan rekreasi Gunung Lambak.Dan secara tak sengaja dia terserempak Azlan dan perempuan itu sewaktu dia berjalan-jalan di sana. Namun hal itu tidak dimaklumkan kepada Afza. Dia hanya mendiamkan diri. Semalam semasa bertemu Azlan pun, dia tidak memanjangkan persoalan yang bermain dalam fikirannya kepada Azlan.

Di rumah persiapan perkahwinan aku semakin terasa. Semua pakcik makcik dan saudara jauh dekat aku dah bertandang ke rumah. Macam tak percaya bahawa majlis yang bakal berlangsung ni adalah majlis aku. teruja dan keliru, aku simpan seorang.  Aku sendiri tak pasti sama ada aku henadak tersenyum atau bersedih untuk semua ini. Azlan, itu sahaja yang aku tahu. selebihnya aku rasa ayah lebih tahu sebab aku sendiri tak tahu nak ambil tahu tentang dirinya. Yang aku tahu, kurang 24 jam lagi aku bakal menjadi seorang suri pada pemilik nama itu. Moga ALLAH mempermudahkan urusan jodohku. Aku redha dengan segala ketentuannya.

*****

 Mesej-mesej yang dihantar Hana benar-benar membuat Azlan keliru. Antara ibu dan Hana, sememangnya dia telah membuat pilihan. Namun rayuan Hana benar-benar menyesakkan dadanya. Gadis itu benar-benar berharap padanya. Dan dia sendiri sememangnya menyayangi gadis itu. Dulu, telah dia ikrarkan dalam hati, tiada lain selain gadis itu didalam hatinya sampai bila-bila. Malah, telah dia lafazkan ikrar itu dihadapan gadis itu. Dia masih ingat pada ulang tahun kelahiran Hana ke-23 tahun yang lalu, dia membawa gadis itu ke tempat indah untuk meraikan ulangtahun kelahiran gadis itu. Suasana romantik yang dirancangnya, berjalan seperti yang diimpikan. Masih terbayang lagi guguran air mata Rabiha Hana yang terharu dengan ideanya. Masih jelas senyuman gadis itu dilayar matanya. Dan masih dia ingat bagaimana debarnya dia melafazkan ikrar kasihnya pada gadis itu. Semuanya seperti masih baru dan hari ini, dia yang mungkiri segalanya. Dia amat-amat keliru.

" sayang, jangan tinggalkan Hana", sebaris ayat dari mesej yang dikirim Hana berulangkali untuk dirinya. Dia semakin takut jika Hana mengotakan seperti apa yang dilafazkan tempoh hari. Mati. Nauzubillah, dia tak mahu menjadi punca kepada satu kematian yang dilaknat ALLAH. berulangkali dia beristigfar dan memohon keampunan serta penunjuk untuk masalahnya. Malah, mimpinya sejak 3 hari berturut-turut membuat dia tahu jalan mana yang harus di pilih. Anes, gadis lincah yang dia sendiri tak kenali tapi tiba-tiba mencuri hati ibunya sehingganya ibu mahu menjodohkan dengannya.

****
"Nis, kita jumpa. Abang rindu sangat. " berulangkali mesej itu dihantar. Namun hampa kerana tiada langsung balasan kepadanya. Dia semakin tertekan. Kekecewaan semakin bergetaran di dada. Khabar berita yang dikhabarkan kepadanya semalam semakin buat jiwanya tak tenteram. Hatinya makin sakit.

" Ly, kamu dah makan?" suara emak tertangkap dipendengarannya. Dia menoleh ke kerusi malas di ruang tamu. Hanya sekilas wajah tua itu dipandang. kepalanya benar-benar kusut sehingga dia tak mampu untuk beramah kata. malah hatinya sentiasa mahu marah walaupun dia cuba untuk menenangkan diri. dan langsung membiarkan sahaja pertanyaan daripada ibu nya sebentar tadi. Dia bergegas keluar. Niat hatinya mahu menenangkan hati di tempat sunyi itu.

****
Sudah seminggu dia memerapkan diri didalam diri. berita perkahwinan Azlan benar-benar merobek hatinya. Dan dia sendiri bagai hilang arah. Bertahun menyulam cinta bersama lelaki itu, kasehnya bakal terputus saat lalaki itu bakal bergelar kepada gadis lain. DIa tak sanggup untuk menerima semua itu. Benar-benar dia tak sanggup dengan kenyataan itu. Beratus-ratus mesej telah dkirimkan kepada Azlan untuk mengingati janji yang telah dilafazkan oleh Azlan. Takut benar dirinya andai Azlan terlupa pad lafaz janji itu. Dan dia cuba untuk menidakkan segala kekecewaan. Selama seminggu ini jugalah, tidunya hanya disebabkan bantuan ubat tidur yang baginya mampu menghindarkan mimpi ngeri yang mengganggu lenanya.


******
(^v^)..tunggu hea..sikit jer lagi cerita ini, bakal nis tamatkan.

4 comments:

itu_aku +_^ berkata...

hohohho
i'm waiting
hope hepy ending
4sure no one hope 4 sad ending!~

aNYsa berkata...

heee tunggu jerlah, dalam delema nak hepi ke sad ending..hihihi..thanx for reading..

Liyana berkata...

waaa.a.....
x sabar nk menanti akhirnya...

sinichies_girl88 berkata...

salam...
dah nak habis ke...tak sabonya...
harap2 happy ending la...
huhuhu
nak anis ngn azlan...
nak diarg happy n anis ingat semula...
:)