BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

kenApa aKU...

"awak tak cari kita, kita yang cari awak tapi takdir yang ketemukan kita..."








Isnin, 2 Mac 2009

“Cinta Abang Burger 13”

Terdengar bisikan mesra
Kalimah keramat bermentara
Bermulanya siang berakhir malam ku
Tak akan ku jemu menyebut namamu
Tiada batasan waktu
Tiada tempat mu tertentu
Di gunung di lembah, di darat, di air
Siapa pun hamba, keikhlasan doa, keagungan
Kasih merubah takdir
Bila ku sedari diri disayangi
Langkah kaki ini semakin berani
Bila terkeliru ku ucap namamu, terasa diriku
Kembali dipandu
Engkau yang pertama, tiada akhirnya
Aku dalam kegelapan engkaulah cahaya
Izinkahlah aku menumpang di sini
Di bawah naungan kasih dan sayang mu
Ku berserah diri ....

lagu " bila diri disayangi" nyanyian ukays bermain di corong radio. Hairi bersiul sendiri mengikut alunan muzik yang diputar oleh deejay bertugas Linda Onn. Sememangnya sinar.fm menjadi pilhannya bila mahukan muzik. muzik-muzik rock kapak memang cocok dengan dirinya. sesekali dia tersenyum sendiri.

Wan Bintang hanya tergelak memandang Hairi yang dilanda penyakit angau. Asyik benar dia bersiul sambil sesekali mengikut perlahan irama lagu tersebut..tangannya masih laju menghiris timun-timunnya. Nampak seperti bahagia temannya yang seorang itu.

Wan menghampiri radio dan tangannya cepat mematikan suiz..hahaha dia tertawa besar. hilang senyum di bibir Hairi yang tadi asyik tersenyum sendirian.

"kau kenapa? dah kurang kerja ke?" laju sahaja mulutnya mengeluarkan soalan. Wan sengaja mempermainkannya. Wan masih tertawa. Hairi tak menghiraukan temannya itu. Dia maju tiga langkah kehadapan dari kedudukannya memetik suiz menghidupkan kembali radio.

" angau betul kau ni kan sejak kahwin. senyum memanjang jer aku perhatikan.bahagia sangat ke bila dah ada bini??"

Hairi hanya menjeling sipi temannya itu. menggelang-gelengkan kepala sambil tersenyum dan tetap meneruskan tugasnya.

"woi aku tanya ni..!!" dan satu tepukan kuat hinggap di bahu Hairi. kemudian dia berdiri agak rapat dan memandang muka Hairi menunggu jawapan.

" lahhh kau ni apesal? terlebih perasaan ke terkurang perasaan? tadi macam terlebih, ni macam dah tak berperasaan..." Wan mengomel sendiri.

"woiiiiiiiii ery!!!" tiba-tiba Wan menjerit..
Hairi tersentak dengan jeritan Wan yang tiba-tiba. dua tiga orang yang sedang lalu di situ juga menoleh ke arah Wan.

" kau kenapa?" Hairi bertanya hairan.

" kenapa kau tanya? yang aku tanya kau, kau tak jawab tu kenapa? " wan menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.

"kau tanya ke?" Hairi bertanya kembali.

"subhanaAllah, dia tanya lagi?" Wan mengeluh sendiri. "tak pelah Ry, kau abaikan jerlah pertanyaan aku tadi. " Wan menepuk2 bahu Hairi kemudian dia mengeluarkan roti-roti burger daripada bakul motornya.

" yup, aku memang bahagia. bahagia sangat.." akhirnya Hairi menjawab soalan Wan. sengaja tadi dia membiarkan temannya berteka-teki.

" orang kahwin macam kau pun boleh bahagia jugak ekh.."

"apesal ko ingat tak boleh bahagia ke?"

" bukan tak boleh, boleh kot. kalau tak, takdelah angau sampai sengih sana sini sensorang. Amer kata hari tu dia nampak kau kat tasik dengan bini kau."

" ekh bila dia ke situ? aku tak perasan pun? " Hairi menyoal.

" tengok.. kan aku dah kata. ANGAU. member sendiri lalu pun tak perasan. memancing pun bawak bini. isk isk.."

Hairi tersengih mendengar kata-kata Wan. kesilapan sendiri. Dia benar-benar tak perasan bila masanya Amer lalu di situ.

" Amer ada kat tasik, dia main takraw kat court dengan budak-budak Machap. "

"owhhh" Hairi menggangguk-ngangguk dan masih tersengih.

" sape nama bini kau tu?" Wan bertanya sambil mengemas.

"Lia. bukan aku dah bagitau kau ke?" hairi bertanya kerana seingatnya dia telah memberitahu Wan.

"a'ah Dayang Alia. lupa pulak aku. sorry ye bro"

"tak payah ingat pun tak pe" perlahan jer ayat itu meluncur di bibir Hairi. tangannya pula mengemas bahan-bahan yang telah siap dihiris tadi. dia kemudian bergerak ke kerusi di depan warung burgernya itu.

" amboi..tak payah ingat ekh..yelah aku tak ingatlah..bini orang, buat ape aku nak sibuk-sibuk ingat kan. tak pasal-pasal ada laki orang cemburu nanti. lebam pulak mata aku nanti.." wan membuat ayat sedih sehingga menyebabkan Hairi tertawa besar.

" walaupun aku tak kenal dia. dan kami masih dalam proses mengenali antara satu sama lain tapi dia buat aku rasa bahagia tau Jeng. tapi aku sendiri pelik, kenapa Long Madia tak nak jumpa dia kan. dan aku sampai sekarang masih tak tahu apa sebenarnya yang berlaku malam tu. tak pasal-pasal aku kahwin free." keluhan kecil kedengaran di hujung kata-kata Hairi.

Wan Bintang@Gonjeng mengambil tempat di sebelah Hairi. matanya memandang dua tiga remaja yang sedang menyarung boot bola di tepi padang.

" alia tak cerita pape ke pada kau?"

" hmm dia cuma cerita pasal hidup dia. dan aku rasa masih banyak lagi yang dia simpan daripada aku.."

" ooo akhirnya bercerita juga ye..apa dia cerita beb?" Wan berminat untuk mengetahui cerita Hairi.

" dia asal Sarawak tapi di besarkan kat semenanjung. yatim piatu. long madia yang jaga dia."

" ooo sarawak..patut nama ada Dayang."

"A'ah..ekh kau nak tahu satu benda tak? Long Madia yang tukang sapu sekolah tu sebenarnya bekas pensyarah" hairi teruja nak bercerita dan dia bertanya serta menjawab soalannya sendiri tanpa Wan sempat menjawab.

"haa.. pensyarah?? biar betul kau ni?" wan buat muka tak percaya. mustahil wanita tua yang menjadi tukang cuci di sekolah rendah itu bekas pensyarah. berkali-kali dia menggeleng kepalanya. satu kebenaran yang sukar untuk di terima akalnya.

" betullah, buat apa aku nak tipu kau. Alia yang cerita pada aku. yang Amer nampak aku kat Machap hari tu, masa tulah dia cerita." hairi cuba meyakinkan temannya.

" isk kau ni, entah-entah si Alia tu kelentong kau jer kot. yang kau pulak, dah angau percaya jer apa kata dia.." wan masih sukar untuk percaya. karakter wanita tua tersebut langsung tak menunjukkan dia seorang terpelajar. dia menggeleng lagi.

" ermm..entah tapi macam tulah Alia bagitau kat aku hari tu. " suara Hairi sudah berubah nada. sedikit kecewa. bukan kecewa dengan sikap Wan yang tak mahu mempercayai kata-katanya. tetapi kecewa dengan kebenaran yang mungkin Alia membohonginya. dia memandang kosong ke arah padang.

"haaaaaa..baru aku teringat." tiba-tiba Wan bersuara dengan kuat. tersentak Hairi daripada lamunannya yang baru hendak bermula.

" dulu, masa kita tingkatan 6. masa tu aku nak pergi simpang. aku jalan kaki. kejap lagi ada kereta berhenti, tanya jalan kat aku. plat kereta Singapore. Mat saleh tanya kat aku jalan nak pergi Mersing. pekat gila pelat Inggeris dia."

" habis tu kenapa?." Hairi menyampuk.

" aku ni kan kau tahu, mane tahu nak cakap omputih. dan kebetulan masa tu Long Madia lalu. dia pergi dapatkan aku yang tengah tergagap-gagap bina ayat. lepas tu aku tengok jerlah dia speaking dengan Mat Salleh tu. lancar gila dia speaking dengan pelat omputih yang terror. "

"yeke" Hairi bertanya pendek.

" yelah..memang fasih dia cakap BI" Wan meyakinkan Hairi yang seperti tak percaya akan ceritanya.

" hmmm jadi mungkin benar apa yang Alia cerita pada aku." Hairi membuat telahannya sendiri dan seperti mendapat kemenangan.



"yup, mungkin betul. huhh tak sangka kan yang orang tua tu bekas pensyarah. tapi kenapa sampai jadi tukang cuci?" Wan menyoal sendiri.

"entah.."

akhirnya kedua-duanya memandang antara satu sama lain sehingga pelanggan mereka tiba. dan persoalan mereka terbiar tanpa jawapan.



*****

maaf ye, lama tak masukkan n3. sibuk sikit. lagipun kekeringan idea. semoga n3 ni buat korang puas hati.

2 comments:

keSENGALan teserlah.. berkata...

akhirnye..
hehe..
tp xder pon scene pasal lia n hairi..hehe...nk lgi,,nk lgi..

~zuLaiFaH~bUdaK CuEk@! berkata...

hu..hu..

besh2

tp naper episd 14 x leh bace?